Seputar Berita Terkini dan Terupdate SeIndonesia

Abu Bakar Ba’asyir Cerita Di Balik Bebas Tanpa Syarat

Abu Bakar Ba’asyir Cerita Di Balik Bebas Tanpa Syarat

K24News – Terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba’asyir bersiap menghirup udara bebas. Pada awal pekan depan setelah Presiden RI Joko Widodo menyetujui pembebasan tanpa syarat terhadap pria berusia 81 tahun itu.

Kepastian bebas tanpa syarat itu disampaikan langsung oleh Ketua Umum Partai Bulan Bintang sekaligus penasehat hukum Jokowi-Ma’ruf Amin. Yusril Ihza Mahendra, ketika menjenguk Ba’asyir di Lembaga Pemasyarakatan Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat, Jumat (18/1/2019).

Proses pembebasan pendiri Pondok Pesantren Al Mukmin Ngruki Sukoharjo itu tinggal menunggu surat yang dikeluarkan Kementerian Hukum dan HAM RI.

Yusril mengatakan, alasan kemanusiaan dan faktor kesehatan menjadi alasan Jokowi menyetujui pembebasan Ba’asyir.

“Karena dipidana selama 15 tahun, dan sampai saat ini beliau sudah menjalani selama 9 tahun. Jadi sudah saatnya untuk dibebaskan,” ungkap Yusril.

Yusril menyebutkan, upaya pembebasan Ba’asyir sebenarnya sudah dilakukan sejak Desember 2018 lalu. Namun, ketika itu masih ada syarat yang perlu dipenuhi. Upaya itu kemudian berujung gagal.

Atas persetujuan Presiden, lanjut Yusril, dia pun segera mengurus proses negosiasi pembebasan Ba’asyir.

Yusril menuturkan, pemberian bebas tanpa syarat itu sekaligus menepis isu jika Ba’asyir akan dijadikan sebagai tahanan rumah.

“Kali ini, Insya Allah berhasil, karena Presiden sudah setuju. Dan semalam sudah memberitahukan ke Menkumham, Pak Kapolri juga sudah tau dari awal soal ini. Insya Allah tidak ada permasalahan apa-apa,” tuturnya.

“Beliau minta waktu 3-4 hari untuk membereskan barang-barangnya dulu. Awal minggu depan proses administrasinya akan diurus oleh Kalapas. Minggu depan sudah bebas,” lanjut dia.

Kembali Ke Kampung HalamanĀ Abu Bakar Ba’asyir

Yusril menyampaikan, setelah bebas, Ba’asyir akan kembali ke kampung halamanya di Solo, Jawa Tengah, dan akan tinggal bersama putranya, Abdul Rohim.

Pernyataan itu juga diamini oleh Abdul Rohim. Kata Abdul, setelah bebas, Ba’asyir akan menetap dan tinggal bersama dirinya didalam pondok.

Abdul juga belum dapat memastikan apakah ayahnya akan kembali melakukan kegiatan dakwah atau tidak, mengingat usianya yang sudah semakin tua.

“Kondisi beliau tidak seperti dulu, ya. Usia beliau sudah tua, tentu kegiatan-kegiatan dakwah tidak seperti dulu. Mungkin beliau akan banyak istirahat dirumah,” tuturnya.

Abdul ungkap , keluarga sangat bersyukur dan gembira atas dibebaskannya Ba’asyir dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Gunung Sindur.

Dia juga menyampaikan, keluarga akan mengelar syukuran untuk menyambut kepulangan Ba’asyir dengan mengundang tetangga di Pondok Pesantren Al Mukim Ngruki Cemani, Sukoharjo, Jawa Tengah.

Rencana kita akan adakan syukuran kecil-kecilan di pesantren dengan mengundang tetangga sekitar. Syukuran untuk menyambut ayah kami yang dipenjara bisa pulang,” pungkas dia.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *